Kembara seniman jalanan yang sehelai sepinggang

16 December 2008 oleh Xy

Flat Seksyen 7

Pertama kali aku naik bas sejak di Shah Alam ,semasa part 3, tahun 2004. Habis saja kelas, aku terus ke seksyen 2. Masa tu, baru masuk UiTM, tumpang rumah sewa kawan aku di seksyen 7. Pergi ke kelas dengan tangan kosong, tak bawa apa-apa. Lagipun, kelas baru bermula. Habis kelas, aku berjalan ke perhentian bas kat Seksyen 2. Tengah menunggu bas nak balik ke rumah sewa, terserempak dengan budak batch aku kat Perak dulu. Dia tegur dan tanya aku, nak pegi mana? Aku pun tak fikir, terus cakap nak balik kampung. Dia cakap, dia pun nak balik kampung juga, boleh la ikut sekali sampai ke Puduraya.

Aku pun serba salah. Sebabnya aku rasa gundah, seperti  tak nak balik ke kampung buat masa terdekat. Dengan sehelai sepinggang lagi. Bila bas tiba, fikiran aku masih lagi bercelaru. Sambil beratur untuk naik, aku masih was-was. Nak balik ke tak? Tiba-tiba terdengar satu suara menegur aku dari hadapan. "Orang muda tak elok fikir banyak-banyak"- kata pak cik driver.

Tanpa berfikir panjang, aku terus naik. Tempat sudah penuh, nampaknya aku terpaksa berdiri dari Shah Alam hingga ke Hentian Puduraya. Tapi, berdiri di dalam bas lama dah menjadi kebiasaan pada aku sejak dulu. Tak ada la lenguh-lenguh. Bila difikir balik, entah-entah pak cik driver tadi tu cakap kat orang lain. Tapi, rasanya dia tujukan pada aku. Sebab tinggal aku sahaja yang tercegat kat depan tangga tu. Di dalam perjalanan, aku masih tertanya-tanya. Perlu ke aku balik?

Sedang mengelamun berfikir dengan tindakan aku, budak tadi pun mula bertanya. "Apasal, dok berfikir lagi ke?" Aku terus tersentap dari lamunan. Aku cakap, "rasa macam tak jadi balik la". Dia  ketawa. "Boleh pulak,  dah naik bas fikir apa lagi? balik je la" Aku tersenyum seorang diri. Bila dah sampai Central Market, dia tanya nak turun kat mana? Aku pun berpura-pura buat macam aku tau jalan-jalan di KL. Padahal itulah kali pertama aku naik bas di KL. Ikut kaki sambil menjangka. Tengok arah tujuan orang lain. Kemana hala tuju mereka? Aku ikut. Kadangkala kita perlu juga ikut kata hati sendiri. Akhirnya, aku sampai juga ke Puduraya. Sebaik tiket dibeli, aku terus telefon kakak aku untuk memberitahu perkhabaran ini. Aku nak balik kampung!

Mesej yang cuba disampaikan: Pulanglah anda ke kampung, walaupun dengan sehelai sepinggang. Ingatlah orang yang tersayang.

Dari fail Terdapat  

1 kritikan:

ninie.n.(kdg2)ami said...

aku hanya mampu tersenyum:D...